click here!

Saturday, March 23, 2013

Kembali kepada jalan datang

Salam
Hai

Bila hari petang nak ke malam, berseorangan di rumah, kerja takde lain. Sambil aku lipat-lipat baju selonggok aku terfikir. Hakikat kehidupan. Bila aku lipat kain telekong yang baru basuh semalam aku rasa sayang. Sayang nya. Sampai kat lubuk hati aku, aku rasa sedih. Berharga gila hadiah telekong yang mak selalu beli untuk aku juga kalau dia beli telekong baru.

Aku terasa betapa getirnya lah kehidupan aku sekarang. Menganggur. Tak bekerja. Loser. Tanpa aku memikirkan yang aku tidak patut berungut begitu. Walhal orang sekeliling ada lebih teruk dari aku. Masalah mereka lebih besar dari masalah aku. Hidup mereka lebih getir dari hidup aku. Lantas aku terus percaya. Ini dugaan.

Dugaan Allah cipta untuk tunjuk kasih sayang dia pada kita. Aku percaya. Sebab bila Allah duga aku. Bila aku rasa hidup aku getir macam yang sekarang, tiap kali waktu sembahyang aku pasti akan berjumpa denganNya. Mengadu macam2, minta macam2, harap macam2. Betapa tak malu nya aku. Lumrah manusia. Bila susah baru nak ingat Allah. Bila senang sambil lewa. Itu kekurangan aku.

Namun, aku tetap bersyukur. Aku tak jauh dari Allah. Masih ada masa aku untuk ingat pada Nya. Takda la sampai bertahun2, berminggu2, atau berhari2 aku langsung tidak ingat pada Nya. At least aku berusaha untuk terus dekat dan dekat dengan Nya. Pernah suatu ketika dahulu waktu aku terlalu hanyut dengan kehidupan aku. Aku leka. Sampai tahap yang kalau tak sembahyang tak rasa apa2. Aku langgar tanpa rasa berat. Berdosa nya aku.

Sampai suatu ketika. Aku diduga. Dengan kesedihan. Dan dalam masa kesedihan itu, umpama utusan .datang seorang yang selalu memberi aku kata peransang. bagaimana sedih pun kita dengan dugaan tehadap kita, pulanglah kepada Allah. Bertaubatlah dengan hari yang pernah kita lalui dahulu. Dan ya, itu memang ubat menghilangkan kesedihan. Dan sampai sekarang kekuatan itu masih ada. Dan aku langsung buang segala yang aku sedihkan dahulu. Aku makin percaya.

Pernah dahulu, aku berbual dengan kakak secretary masa aku praktikal di pnb, kakak tu cerita, betapa getirnya hidup dia. Betapa bersungguhnya dia, dan makin berdoa dan minta. Betapa rajinnya dia dengan segala sembahyang sunat. Semua untuk memperelokkan diri dan nasib dia. Dan akhirnya, yes, Allah tolong dia. Dapat better place. Yang aku kira kan dunia pekerjaan yang heaven. Dia bekerja di pnb. Lihat, Allah ubah nasib dia. Dan dia sendiri pun tak pernah tahu yang nasib dia sebaik itu.

Dan kakak tu tambah lagi, "bila kita susah kita memang akan ingat pada Allah, tapi tengok lah macam sekarang, sembahyang lambat2" dia mengaku dengan kelemahan dia. Dan aku juga mengaku. Sebab lumrah manusia memang begitu. Bagai pahat dengan penukul. Aku cuba, berdoa setiap hari, dekatkan diriku dengan Mu, dekatkan diriku dengan Mu. Sebab aku juga mudah alpa.

Sekurang2nya aku masih ada ruang mengenang dugaan dan cuba perbaiki diri aku. Betapa daif nya kita jikalau dah diduga, dan merasa kesedihan, kepayahan hidup. Kita langsung tak terfikir untuk cuba mengabdikan diri kepada Allah. Minta sesuatu, minta kemaafan. Minta dan pulang pada jalan Allah. Betapa hinanya kita. Kalau dalam masa sehari kita tidak jejak kan muka ke tikar sembahyang. Betapa hinanya kita kalau dalam masa seminggu langsung tidak mengambil wudhuk dan bersembahyang. Sebulan, setahun. Hinanya kita. Bongkak nya kita. Tanpa rasa bersalah. Tanpa rasa ingin mencoba untuk perbaiki diri. Tanpa rasa kita perlu pulang kepada jalan kita datang. Hinalah kita. Hina. Hina. Hina gila.

Dan apabila kita dah jauh dari Allah. Bila kita dapat kejayaan, kita masih macam kita, tak sembahyang, tak mengaji, dan paling kurang tak langsung ingat pada Allah. Dua kali dua kali dua kali hina hina kita. Malah siap bagitahu pada orang. "inilah usaha aku, kerja siang malam. Inilah usaha aku bersungguh2.inilah hasil titik peluh berhempas pulas," kita jadi takbur. Riak. Langsung tak ingat siapa beri rezeki pada kita. Langsung lupa tikar sembahyang. Hinanya kita.

Aku. Harap. Aku bukan orang yang hina. Aku harap. Aku jauh dari kehinaan yang begitu. Biar Allah duga aku, sekurang2nya aku masih ingat dan tahu Allah maha berkuasa. Kalau Allah kata "jadi" maka jadi lah sesuatu.

Kembalilah kepada jalan engkau datang.

No comments:

click2

wink..wink2...

nice..