click here!

Saturday, April 5, 2014

Bila angin menampar pipi

Salam
Hai

Zaman dah berubah. Terkenang aku. Zaman belajar dulu, duduk dalam class aku jadi observer. But not too observer macam student aku sekarang. Dalam pada observe lecturer dulu, aku catat apa dia cakap. Jangan kan student aku, looking at me and doing nothing, bila tanya zero. Huih.

Presentation adalah perkara paling neves. Kalau dah ada 6 semester belajar, 6 semester tu lah aku menggeletar kalau kena present. Normal. Dan dalam pada itu, life sebagai student memang begitu. Kalau student hebat sangat, mungkin kita tak panggil mereka student. ;)

Sambil2 hirup udara pagi ni, aku teringat lagi. Masa first day class every semester di uitm dulu, klise. Introduce diri. Soalan paling susah, what is your ambition, what is your plan after study, where can you see yourself after 5 years. Masa tu aku tak banyak fikir. Tak terlintas pun nak bagi jawapan yang nampak grand or vouge segala. Cukup lah sekadar menjawab. I'm ordinary person. Pastu dengan mungkin nebes aku jawab, "i want to be a lecturer." Puih. Tergelak dalam hati, presentation menggeletar nak jadi lecturer. Kikiki

Udara pagi menampar pipi aku, nostalgia nya. Masih aku ingat, saat paling kemuncak menanam rasa aku mampu jadi lecturer adalah masa class quality semester 4 di degree. Lecturer quality sebaya aku. Gila bapak neves dia masa first class dengan kami. And u know what, dia baca all the words in the book. And masa tu aku konon rasa bagus, "apahal lah dia ni baca, ajar lah.. kalau macam tu aku pun boleh.." gila takbur aku. Tak sangka perangai aku buruk. ;/ masa tu aku betul2 rasa aku mampu jadi lecturer. Hu. Namun begitu rasa penakot berada di depan audience masih dimiliki aku tatkala itu.

Habis saja study, hidup bkn seindah impian. Aku work hard utk cari kerja. Fuih. Lepas keluar dari organisasi caca marba tu, aku memang kena fight my fears. Bercakap dan berada di depan ramai dah jadi passion aku. Tak pernah dirancang2. Tak pernah. Dalam tak pandai2, kena buat2 pandai, i learn to improve it everyday, seriously! Sampai bila rezeki nak jadi pensyarah ni kekal, bergantung kepada nasib dan ketentuan Allah. But honestly, i really fall in love with this job. I love my job very much. Tiba2 rasa nak nangis, puih. Emosi. Berharap akan terus dengan job ini sehingga akhir hayat.

And u know what, next week akan ada satu interview, satu class observation, for my status. Neves kurang sedikit. Yang banyak hanya hope. Aku sangat meletakkan hope yang tinggi. Aku mungkin tidak berapa bijak, mungkin tidak berapa cantik, yang aku ada sebagai senjata aku kali ini hanya, semangat. Semangat dari minat yang mula tumbuh sebagai seorang yang berada di depan ramai, belajar mendidik setiap hari......

Hoping for the best,
Love
Dayah

Wednesday, April 2, 2014

Acara hari lahir

Salam
Hai

Untuk kali ini, dah kali yang ke beberapa aku menyambut hari lahir, dan begitulah aku, setiap kali nak memasuki bulan mac pada setiap tahun aku excited sekali. Tak kisah lah hal dah tua bangka pun.

Sampai ke hari ini, aku masih lagi menerima hadiah dan ucapan belated bsday dari rakan2. Lain beno rasa nya bsday kali ini. Sebab tahun lepas macam suriram ram ram. Kikiki. Tadi aku dapat hadiah sebuah buku dari shu, rakan sekerja. Semalam dari kak nora. Dan minggu lepas ada aku terima beberapa lagi. Unexpected!

Minggu lepas, al konon2 rakan sekerja nak buat seprise bsday untuk aku. Malangnya aku cepat tangkap, "nape? Nape aku xbole balik awl? Ko nak belanja aku ehhhh...?" Soal aku sambil sengih nampak gigi. Gila tak boleh seprise aku ni. Akakaka.

Aku. Sangat menghargai. Dan aku merasa amat dihargai. Thanx frens. Really appreciate it. Hm...

Biar usia meningkat, harap sama tingkat dengan rasa taqwa. Hoping for the best.

Love,
Dayah ;D

click2

wink..wink2...

nice..